Produksi Kakao Turun Drastis, Posisi Indonesia Terancam – KOLAKA POS

KOLAKA POS

EKOBIS

Produksi Kakao Turun Drastis, Posisi Indonesia Terancam

Ilustrasi kakao. Foto: Jawa Pos.Com/JPNN

KOLAKAPOS, Makassar–Produksi kakao di Sulawesi Selatan menurun drastis dalam beberapa waktu terakhir.

Pada 2012 lalu, Sulses bisa memproduksi 180 ton kakao dalam setahun.

Namun, tahun lalu produksi kako hanya 113 ton.

Asosiasi Petani Kakao Indonesia (Apkai) menilai, ada beberapa penyebab menurunnya produksi kakao Sulsel.

Satu di antaranya adalah usia tanaman kakao yang sudah tua.

Rata-rata usia kakao di Sulsel sudah 20 tahun ke atas. Padahal, usia ideal kakao berproduksi adalah 5-13 tahun.

“Jika tidak ada bibit, pupuk, dan pendampingan maka sulit untuk petani kakao Sulsel akan maju,” ujar Ketua Apkai Sulsel Sulaiman Andi Loeloe.

Sulaiman menambahkan, selain usia tanaman kakao, biaya produksi yang makin meningkat juga jadi kendala.

Selain itu, peningkatan sumber daya manusia (SDM) juga menjadi hal yang sangat penting.

Kementerian Pertanian (Kementan) mencatat, sejak 2000 lalu Indonesia telah mengalami penurunan nilai produksi.

Saat ini, penurunannya diprediksi mencapai 30 persen.

Indonesia untuk sementara ada di posisi ketiga produsen kakao terbesar di dunia setelah Pantai Gading dan Ghana.

Namun, bukan tidak mungkin akan merosot ke depannya.

“‘Model bisnis kakao butuh diubah. Bukan lagi bersifat konvensional, tetapi ditingkatkan menjadi gerakan pengembangan yang didukung dengan paket teknologi,” ujar Direktur Jenderal (Dirjen) Perkebunan Kementan Bambang.

Sementara itu, Direktur Eksekutif Cocoa Sustainability Partnership (CSP) Rini Indrayanti mengatakan, salah satu target roadmap kakao berkelanjutan Indonesia (2020 Roadmap for Sustainable Indonesian Cocoa) adalah peningkatan produksi.

“Anak muda akan tertarik jika sektor kakao didukung semua pihak dan menguntungkan,” tutur Rini. (jpnn)

Click to comment

The Latest

To Top