Pertamina Kebut Proyek Senilai Rp 500 Triliun – KOLAKA POS

KOLAKA POS

EKOBIS

Pertamina Kebut Proyek Senilai Rp 500 Triliun

Pertamina. Foto: JPNN

KOLAKAPOS, Jakarta–PT Pertamina (Persero) berupaya merampungkan pengembangan dan pembangunan enam kilang minyak.

Enam proyek kilang senilai Rp 500 triliun itu ditargetkan rampung pada 2023.

Direktur Megaproyek Pengolahan dan Petrokimia Pertamina Rachmad Hardadi menyebutkan, enam proyek tersebut terdiri atas empat proyek pengembangan kilang dan pembangunan dua kilang baru.

’’Enam proyek itu dikerjakan sekaligus dengan target semua rampung pada 2023,’’ katanya.

Empat kilang yang dikembangkan adalah Refinery Unit (RU) V Balikpapan, RU VI Balongan, RU IV Cilacap, dan RU II Dumai.

Programnya dikenal dengan nama Refinery Development Master Plan (RDMP). Dua kilang baru yang dibangun (new grassroots refinery unit) ialah NGRR Tuban dan NGRR Bontang.

Pertamina, kata Rachmad, hanya memiliki waktu enam tahun untuk menyelesaikan seluruh proyek.

Karena itu, studi kelayakan (feasibility studies), desain dasar (basic engineering design/BED), desain lanjutan (front-end engineering design/FEED), dan konstruksi (engineering, procurement and construction/EPC) dilakukan paralel.
’’Strategi itu ditempuh agar terjadi percepatan pembangunan di keenam proyek,’’ ujarnya.

Biasanya, tutur Rachmad, waktu yang dibutuhkan untuk mengerjakan seluruh tahapan proyek mencapai 5–6 tahun.

Tahapan yang dapat dipercepat adalah BED dan FEED dari awalnya dua tahun menjadi setahun. Demikian pula prakualifikasi dan kualifikasi EPC.

Pertamina tidak perlu menunggu FEED selesai seratus persen untuk memulai proses prakualifikasi dan kualifikasi pelaksana proyek.

’’Saat proses FEED sudah mencapai 60 persen, prakualifikasi dan kualifikasi EPC sudah bisa dimulai,’’ jelas Rachmad.

Untuk menyiasati waktu pengadaan material yang biasanya lama, Pertamina melakukan pembelian secara langsung kepada manufaktur lewat proses tender terbatas.

’’Semua pekerjaan itu akan diawasi ketat dan harus tercipta koordinasi yang solid antarbagian,’’ tuturnya.

Saat ini, Pertamina telah mengoperasikan enam kilang minyak berkapasitas 1,05 juta barel per hari.

Namun, dalam kenyataannya, produk BBM yang dihasilkan dari keenam kilang minyak hanya 800 ribu–950 ribu barel per hari. (jpnn)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

The Latest

To Top