Disatroni Maling, 100 Gram Emas Raib – Hacked by TryDee

Hacked by TryDee

HUKUM & KRIMINAL

Disatroni Maling, 100 Gram Emas Raib

KOLAKAPOS, Surabaya–Sudah menjadi rahasia umum, rumah kosong saat liburan menjadi sasaran perampok. Salah satu buktinya adalah pencurian di Wisma Pagesangan III/ 46, Surabaya. Pelaku mengacak-acak isi kamar dan menggondol berbagai macam perhiasan emas seberat 100 gram yang disimpan di laci. Peristiwa itu terjadi pada Sabtu (24/12), tapi baru dilaporkan keesokan harinya (kemarin).  Pemilik rumah bernama Ashari S. Dia baru mengetahui pencurian tersebut pada pukul 22.00.  “Saya pergi keluar rumah pukul 19.00,” katanya kepada polisi yang melakukan olah TKP.  Ketika masuk rumah, dia mendapati kamar tidur di dekat ruang tamu sedikit terbuka. Isinya sudah berantakan. Lemari pakaian amburadul.  Kemudian, Ashari mengecek kotak perhiasan yang tersimpan di dalam laci.  Hasilnya, kunci kotak itu dicongkel pelaku. Isinya pun raib digondol.  Mendapati rumahnya disatroni maling, dia melapor kepada Polsek Jambangan dini hari kemarin. Pukul 01.30 dia menemui petugas yang berjaga di sentra pelayanan kepolisian terpadu (SPKT). Ketika itu dia dimintai keterangan singkat tentang kronologi pencurian. Kepolisian lantas mendatangi rumah korban kemarin pukul 10.30. Tim Inafis didatangkan untuk mencari jejak pelaku. Mereka menyisir seisi rumah. Mulai pintu, jendela, hingga ruang tamu.  Alat pencari sidik jari berbentuk serbuk ditaburkan di tembok rumah. “Kami datangkan anjing pelacak agar bisa mengendus jejak pelaku,” terang Kapolsek Jambangan Kompol Gatot Harianto. Dugaan awal, pelaku mengamati situasi rumah tersebut sejak lama. Mereka masuk lewat pintu depan yang mudah dilompati. Setelah itu, pelaku mencongkel jendela. Melihat kondisi TKP, pelaku diduga lebih dari satu orang. Wisma Pagesangan sebenarnya sudah menerapkan pola one gate system. Perumahan tersebut dijaga petugas sekuriti yang juga rutin berpatroli. “Dari caranya, pelaku terlihat tenang. Walaupun satu pintu, mereka berani masuk,” jelasnya. Pelaku diduga masuk memakai mobil. Sebab, biasanya petugas sekuriti perumahan tidak terlalu memeriksa mobil yang masuk. Berbeda dengan sepeda motor yang wajah pengendaranya bisa dikenali. Kalau ada orang asing yang naik motor, petugas sekuriti perumahan langsung menghentikan untuk menanyakan identitas. Berdasar data yang dimiliki kepolisian, pelaku pembobolan rumah umumnya beranggota 4-5 orang. Banyak jaringan yang masih berkeliaran. “Ada beberapa yang jadi target operasi penangkapan. Mereka berasal dari luar kota. Sangat mungkin, mereka adalah salah satu jaringan yang beroperasi itu,” tambahnya. (did/c16/git)

Click to comment

The Latest

To Top